Sunday, February 5, 2017

Ribuan tahun sebelum kapal Christopher Columbus 'mendarat di Bahama, sekelompok orang yang berbeda menemukan Amerika: nenek moyang nomaden modern penduduk asli Amerika yang mendaki melalui "jembatan tanah" dari Asia ke tempat yang sekarang Alaska lebih dari 12.000 tahun yang lalu. Bahkan, pada saat petualang Eropa tiba di Masehi abad ke-15, para ahli memperkirakan bahwa lebih dari 50 juta orang sudah tinggal di Amerika. Dari jumlah tersebut, sekitar 10 juta tinggal di daerah yang akan menjadi Amerika Serikat. Seiring waktu berlalu, migran dan keturunan mereka mendorong selatan dan timur, beradaptasi saat mereka pergi. 

Dalam rangka untuk melacak kelompok-kelompok yang beragam, antropolog dan ahli geografi telah membagi mereka ke dalam "daerah budaya," atau pengelompokan kasar masyarakat bersebelahan yang berbagi habitat yang sama dan karakteristik. Kebanyakan sarjana memecahkan Amerika Utara-termasuk masa kini Mexico-ke 10 daerah budaya yang terpisah: Arktik, yang Subarctic, Timur Laut, Tenggara, dataran, Southwest, Great Basin, California, Pantai Northwest dan dataran tinggi.



Kutub Utara


Wilayah budaya Arktik, dingin, datar, daerah berpohon (sebenarnya gurun beku) dekat Lingkaran Arktik di masa kini Alaska, Kanada dan Greenland, adalah rumah bagi Inuit dan Aleut. Kedua kelompok berbicara, dan terus berbicara, dialek keturunan dari apa ulama menyebutnya bahasa keluarga Eskimo-Aleut. Karena itu adalah pemandangan yang tidak ramah, penduduk Arktik itu relatif kecil dan tersebar. Beberapa orang, terutama yang Inuit di bagian utara dari wilayah tersebut, yang nomaden, segel berikut, beruang kutub dan permainan lainnya saat mereka bermigrasi di tundra. Di bagian selatan wilayah tersebut, Aleut yang sedikit lebih menetap, yang tinggal di desa-desa nelayan kecil di sepanjang pantai.


Inuit dan Aleut memiliki banyak kesamaan. Banyak tinggal di rumah berbentuk kubah yang terbuat dari tanah atau kayu (atau, di Utara, blok es). Mereka menggunakan segel dan otter kulit untuk membuat hangat, pakaian tahan cuaca, dogsleds aerodinamis dan panjang, kapal nelayan terbuka (kayak di Inuit; baidarkas di Aleut).


Pada saat Amerika Serikat dibeli Alaska pada tahun 1867, beberapa dekade penindasan dan paparan penyakit Eropa telah mengambil tol mereka: The penduduk asli telah turun menjadi hanya 2.500; keturunan korban ini masih membuat rumah mereka di daerah saat ini. 


The Subarctic

Wilayah budaya Subarctic, sebagian besar terdiri dari rawa, hutan piney (taiga) dan tundra tergenang air, membentang di banyak pedalaman Alaska dan Kanada. Ulama telah membagi orang di kawasan itu menjadi dua kelompok bahasa: speaker Athabaskan di ujung barat, di antaranya Tsattine (Beaver), Gwich'in (atau Kuchin) dan Deg Xinag (sebelumnya-dan pejoratively-dikenal sebagai Ingalik), dan speaker Algonquian di ujung timur, termasuk Cree, Ojibwa dan Naskapi.


Dalam Subarctic, perjalanan sulit-kereta salju, ski dan kano ringan adalah sarana utama transportasi-dan penduduk jarang. Secara umum, orang-orang dari Subarctic tidak membentuk pemukiman permanen yang besar; sebaliknya, kelompok keluarga kecil terjebak bersama-sama karena mereka traipsed setelah kawanan karibu. Mereka tinggal di kecil, tenda mudah bergerak dan gubuk-gubuk, dan ketika itu tumbuh terlalu dingin untuk berburu mereka mencangkung ke tanah galian bawah tanah.


Pertumbuhan perdagangan bulu di abad 17 dan 18 terganggu cara Subarctic hidup-sekarang, bukannya berburu dan mengumpulkan untuk subsisten, orang Indian difokuskan pada penyediaan bulu ke Eropa pedagang-dan akhirnya menyebabkan perpindahan dan pemusnahan banyak dari masyarakat asli di kawasan itu.


Timur Laut

Wilayah budaya Timur Laut, salah satu yang pertama telah dipertahankan kontak dengan orang Eropa, membentang dari masa kini pantai Atlantik Kanada ke North Carolina dan pedalaman ke lembah Sungai Mississippi. penduduknya adalah anggota dari dua kelompok utama: speaker Iroquoian (ini termasuk Cayuga, Oneida, Erie, Onondaga, Seneca dan Tuscarora), yang sebagian besar tinggal di sepanjang sungai pedalaman dan danau di dibentengi, desa-desa yang stabil secara politik, dan lebih banyak pembicara Algonquian (ini termasuk Pequot, Fox, Shawnee, Wampanoag, Delaware dan Menominee) yang tinggal di pertanian dan nelayan kecil desa sepanjang laut. Di sana, mereka tumbuh tanaman seperti jagung, kacang-kacangan dan sayuran.


Hidup di daerah budaya Timur Laut sudah penuh dengan konflik-kelompok Iroquoian cenderung menjadi agak agresif dan suka berperang, dan band dan desa-desa di luar konfederasi mereka bersekutu tidak pernah aman dari mereka penggerebekan-dan itu tumbuh lebih rumit ketika penjajah Eropa tiba. perang kolonial berulang kali memaksa penduduk asli wilayah itu untuk mengambil sisi, mengadu kelompok Iroquois melawan tetangga Algonquian mereka. Sementara itu, sebagai penyelesaian putih ditekan ke arah barat, akhirnya pengungsi kedua set masyarakat adat dari tanah mereka. 


Tenggara

Wilayah budaya Tenggara, utara dari Teluk Meksiko dan selatan Timur Laut, adalah, daerah pertanian lembab yang subur. Banyak dari penduduk asli yang berada ahli petani-mereka tumbuh tanaman pokok seperti jagung, kacang-kacangan, labu, tembakau dan bunga matahari-yang mengorganisir kehidupan mereka kecil seremonial dan pasar desa yang dikenal sebagai dusun. Mungkin yang paling akrab dari masyarakat adat Tenggara adalah Cherokee, Chickasaw, Choctaw, Creek dan Seminole, kadang-kadang disebut lima suku beradab, yang semuanya berbicara varian dari bahasa Muskogean.


Pada saat AS telah memenangkan kemerdekaannya dari Inggris, daerah budaya Tenggara telah kehilangan banyak orang asli penyakit dan perpindahan. Pada tahun 1830, federal India Removal Act memaksa relokasi apa yang tersisa dari lima suku beradab sehingga pemukim putih bisa memiliki tanah mereka. Antara 1830 dan 1838, pejabat federal memaksa hampir 100.000 orang India dari negara-negara selatan dan ke "Wilayah India" (kemudian Oklahoma) barat dari Mississippi. Cherokee menyebut perjalanan sering mematikan Trail of Tears. 


The Plains

Wilayah budaya Plains terdiri wilayah padang rumput yang luas antara Sungai Mississippi dan Pegunungan Rocky, dari masa kini Kanada ke Teluk Meksiko. Sebelum kedatangan pedagang Eropa dan penjelajah, yang penduduk-speaker dari Siouan, Algonquian, Caddoan, Uto-Aztecan dan Athabaskan bahasa-pemburu relatif menetap dan petani. Setelah kontak Eropa, dan terutama setelah penjajah Spanyol membawa kuda ke wilayah tersebut pada abad ke-18, orang-orang dari Great Plains menjadi jauh lebih nomaden. Kelompok-kelompok seperti Crow, Blackfeet, Cheyenne, Comanche dan Arapaho menggunakan kuda untuk mengejar kawanan besar kerbau di padang rumput. Hunian paling umum untuk pemburu ini adalah teepee berbentuk kerucut, tenda bison-kulit yang bisa dilipat dan dilakukan di mana saja. Dataran India juga dikenal karena topi perang berbulu rumit mereka.

Sebagai pedagang putih dan pemukim pindah barat di wilayah Plains, mereka membawa banyak hal yang merusak dengan mereka: barang-barang komersial, seperti pisau dan ceret, yang orang asli datang untuk bergantung pada; senjata; dan penyakit. Pada akhir abad ke-19, pemburu olahraga putih telah hampir dibasmi ternak kerbau di daerah itu. Dengan pemukim melanggar batas tanah mereka dan tidak ada cara untuk membuat uang, penduduk asli Plains dipaksa ke pemesanan pemerintah.SouthwestRakyat daerah budaya Southwest, sebuah daerah gurun besar di masa kini Arizona dan New Mexico (bersama dengan bagian Colorado, Utah, Texas dan Meksiko) mengembangkan dua cara yang berbeda dari kehidupan.


petani menetap seperti Hopi, Zuni, Yaqui dan Yuma tumbuh tanaman seperti jagung, kacang-kacangan dan labu. Banyak tinggal di permukiman permanen, yang dikenal sebagai pueblos, dibangun dari batu dan adobe. pueblos ini menampilkan tempat tinggal bertingkat besar yang menyerupai rumah apartemen. Di pusat mereka, banyak dari desa-desa ini juga memiliki besar rumah pit seremonial, atau kivas.


orang Barat lainnya, seperti Navajo dan Apache, lebih nomaden. Mereka bertahan hidup dengan berburu, mengumpulkan dan merampok tetangga mereka lebih mapan untuk tanaman mereka. Karena kelompok ini yang selalu bergerak, rumah mereka jauh lebih permanen daripada pueblos. Misalnya, Navajo kuno ikon rumah putaran ke arah timur menghadap mereka, yang dikenal sebagai hogans, dari bahan-bahan seperti lumpur dan kulit kayu.

Pada saat wilayah baratdaya menjadi bagian dari Amerika Serikat setelah Perang Meksiko, banyak orang pribumi di kawasan itu sudah dibasmi. (Penjajah Spanyol dan misionaris telah memperbudak banyak orang Indian Pueblo, misalnya, bekerja mereka sampai mati di peternakan Spanyol luas dikenal sebagai encomiendas.) Selama paruh kedua abad ke-19, pemerintah federal dimukimkan sebagian penduduk asli yang tersisa di kawasan itu ke pemesanan .


The Great Basin

Wilayah budaya Great Basin, mangkuk luas yang dibentuk oleh Rocky Mountains ke timur, Sierra Nevadas ke barat, Columbia Plateau ke utara, dan Dataran Tinggi Colorado di selatan, adalah gurun tandus gurun, dataran garam dan danau payau. orang-orang, yang sebagian besar berbicara Shoshonean atau Uto-Aztecan dialek (yang Bannock, Paiute dan Ute, misalnya), mengais akar, biji-bijian dan kacang-kacangan dan diburu ular, kadal dan mamalia kecil. Karena mereka selalu bergerak, mereka tinggal di kompak, wikiups mudah membangun terbuat dari tiang willow atau anakan, daun dan sikat. pemukiman mereka dan kelompok-kelompok sosial yang tidak kekal, dan kepemimpinan komunal (apa sedikit ada) adalah informal.Setelah kontak Eropa, beberapa kelompok Great Basin mendapat kuda dan membentuk berburu berkuda dan merampok band yang mirip dengan yang kita kaitkan dengan penduduk asli Great Plains. Setelah prospectors putih ditemukan emas dan perak di daerah pada pertengahan abad ke-19, sebagian besar orang yang Great Basin kehilangan tanah mereka dan, sering, kehidupan mereka.


California

Sebelum kontak Eropa, sedang, daerah budaya California ramah memiliki lebih banyak orang-diperkirakan 300.000 pada pertengahan abad ke-16-dari yang lain. Itu juga lebih beragam: Its diperkirakan 100 suku dan kelompok yang berbeda berbicara lebih berbicara lebih dari 200 dialek. (Bahasa ini berasal dari Penutian (yang MAIDU, Miwok dan Yokuts), yang Kuil Hokan (Chumash, Pomo, Salinas dan Shasta), yang Uto-Aztecan (yang Tubabulabal, Serrano dan Kinatemuk, juga, banyak dari "Mission India" yang telah diusir dari Southwest oleh penjajahan Spanyol berbicara Uto-Aztecan dialek) dan Athapaskan (yang Hupa, antara lain). Bahkan, sebagai salah satu sarjana telah menunjukkan, lanskap linguistik California itu lebih kompleks daripada Eropa.


Meskipun keragaman ini, banyak California asli menjalani kehidupan yang sangat mirip. Mereka tidak berlatih banyak pertanian. Sebaliknya, mereka mengorganisir diri menjadi kecil, band berbasis keluarga pemburu-pengumpul yang dikenal sebagai tribelets. hubungan antar-tribelet, berdasarkan sistem mapan perdagangan dan hak umum, umumnya damai.
 
 
 
 


penjelajah Spanyol menyusup wilayah California di pertengahan abad ke-16. Pada 1769, ulama Junipero Serra mendirikan Misi di San Diego, meresmikan periode brutal di mana kerja paksa, penyakit dan asimilasi hampir dibasmi penduduk asli daerah budaya ini.The Northwest Coast

Wilayah budaya Northwest Coast, sepanjang pantai Pasifik dari British Columbia ke atas Northern California, memiliki iklim ringan dan berlimpahnya sumber daya alam. Secara khusus, laut dan sungai-sungai di kawasan itu tersedia hampir semua orang yang membutuhkan-salmon, terutama, tetapi juga paus, berang-berang laut, anjing laut dan ikan dan kerang dari semua jenis. Akibatnya, tidak seperti banyak pemburu-pengumpul lainnya yang berjuang untuk mencari nafkah secukupnya dan dipaksa untuk mengikuti kawanan hewan dari tempat ke tempat, orang Indian Pacific Northwest cukup aman untuk membangun desa-desa permanen yang bertempat ratusan orang masing-masing. 


Desa-desa dioperasikan sesuai dengan struktur sosial kaku bertingkat, lebih canggih daripada di luar Meksiko dan Amerika Tengah. Status seseorang ditentukan oleh kedekatan kepada kepala desa dan diperkuat dengan jumlah harta-selimut, kerang dan kulit, kano dan bahkan budak-dia di pembuangan. (Barang seperti ini memainkan peran penting dalam potlatch, upacara pemberian hadiah rumit dirancang untuk menegaskan pembagian kelas tersebut.) 

kelompok yang menonjol di wilayah ini termasuk Athapaskan Haida dan Tlingit; yang Penutian Chinook, Tsimshian dan Coos; yang Wakashan Kwakiutl dan Nuu-Chah-nulth (Nootka); dan Salishan Coast Salish.

ThePlateau
 
Wilayah budaya Plateau duduk di Columbia dan Fraser lembah sungai di persimpangan yang Subarctic, Plains, Great Basin, California dan Northwest Coast (sekarang Idaho, Montana dan timur Oregon dan Washington). Sebagian besar orang yang tinggal di kecil, desa damai sepanjang aliran dan sungai dan bertahan hidup dengan memancing salmon dan trout, berburu dan mengumpulkan buah liar, akar dan kacang-kacangan. Di wilayah Dataran Tinggi selatan, sebagian besar berbicara bahasa berasal dari Penutian (Klamath, Klikitat, Modoc, Nez Perce, Walla Walla dan Yakima atau Yakama). Utara Sungai Columbia, sebagian besar (yang Skitswish (Coeur d'Alene), Salish (Flathead), Spokane dan Columbia) berbicara Salishan dialek.


Pada abad ke-18, kelompok asli lainnya membawa kuda ke dataran tinggi. penduduk di kawasan itu cepat terintegrasi hewan ke dalam perekonomian mereka, memperluas radius perburuan mereka dan bertindak sebagai pedagang dan utusan antara Northwest dan Plains. Pada tahun 1805, para penjelajah Lewis dan Clark melewati daerah, menggambar meningkatnya jumlah pendatang kulit putih penyakit menyebar. Pada akhir abad ke-19, sebagian besar Plateau India yang tersisa telah dibersihkan dari tanah mereka dan dimukimkan kembali dalam pemesanan pemerintah.

Sumber asli  : http://www.history.com/topics/native-american-history/native-american-cultures
 
 

0 comments:

Post a Comment

Follow by Email

Blog Archive

Popular Posts